Senin, 03 Oktober 2011

Gaje Galau Gloomy :p


Tes.. 
Tes..
1.. 2.. 3..

Ehm, sebenarnya ini apa ya?

Gua juga kagak tau, sumpah demi apa deh gue juga ga tau.

Jadi intinya ini cuman catetan gaje (ga jelas_red) yg gue buat sewaktu gue nungguin temen-temen SD gue, temen-temen, SMK gue, temen-temen yg bukan temen gue..

Eh, ralat. Cuman temen-temen SMK gue doang. Ah, whateverlah, persetan dengan mereka (eh, ini maksudnya ga ngomong kasar lho), tapi emang sebenernya iya, jadi intinya..

Gue juga kagak tau..

Ga jelas bangetkan?


Dulu waktu gue kecil gue sering banget manggilin orang-orang yg lagi jualan, emang apa hubungannya coba? Sekali lagi gue bilangin, GUE JUGA KAGAK TAU !!!

Semua itu berawal sejak gue lagi nganggur syalala and berpose di depan pager rumah gue -(dulu rumah gue ada pagernya, tapi sekarang udah nggak, lotau kenapa? Intinya gue ga tau)- nah, pas gue lagi benerin rok ama ngusap ingus gue yg udah meler pas banget di garis bibir gue –(kalo ga salah, rasanya tuh asin-asin gmna gtu)- ada pak-pak yg jualan gulali gitu. Nah namanya juga anak kecil, umur 6 tahun, liad orang jualan gulali pasti pengen dong,,

Tanpa pikir panjang langsung aja gua panggil tuh bapak “tumbas pak” (beli_red) dan namanya pedagang ada yg manggil dia berhenti dong, sebelum masuk ke rumah buat minta uang ke ibu gue, gua pastiin dulu paknya ga pergi jadi ya gue bilang aja “enteni yo pak” (tunggu_red).

Setelah itu gue masuk ke dalam rumah dan minta uang ke ibu gue, alih-alih dapet duit gua malah didamprat. Anak kecil dimarahin, ya nangislah,, nah nangislah gue pada saat itu, gulali, pak  yg jualan gulali, justin bieberpun ga sempet gue pikirin pada saat itu, yang gue lakuin Cuma nagis dan nangis.


Setelah gue bisa tegar dan nerima apa yang telah terjadi pada diri gue, gue keluar rumah, mau maen boneka susan ama temen-temen gue. Nah pada saat itu,,,




Pada saat itu,,,


Pada saat itu,,,



Ehm, tunggu. Gue lupa ..



Ah, njrit..





Krik.



Ehm, oke gue udah inget. Pada saat itu gue baru nyadar, kalo tadi gue nyuruh pak  jualan gulali nungguin gue ngambil uang. Di saat itu entah itu perasaan dari mana, tapi gue nyadar, kalo gue udah ngasih harapan palsu ke orang itu, gue ngerasa bersalah, sumpah,, gue ngerasa bersalah banget,,
Dan setelah hari itu gue ga pernah manggilin pak jualan gulali lagi,,
Tapi entah kenapa, gue ngelakin hal yg sama ke tukang bakso, tukang pangsit, tukang becak, dan tukang –tukang lainnya..
Jadi inti dari cerita ini…

GUE GAK TAU !!!!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar